Skip to main content

Jiran Baru

 Sedang aku asyik mengelap kerete ku di hadapan rumahku tiba-tiba sebuah lori 2 tan berhenti disebelah rumah ku. Muatan lori tersebut di penuhi barang perkakas rumah. Aku tahu tentu rumah yang sudah lama kosong itu akan berpenghuni penyewa baru agak nya. Aku lihat di belakang lori sebuah iswara areoback hijau mengekori dan berhenti di seberang jalan.sedang pemandu lori dan kelindanya mula memunggah barang untuk di turunkan ku lihat seorang wanita turun dari kereta iswara tersebut.orangnya lawa juga umur lebih kurang 34 tahun ada budak kecil berusia 3 tahun mengekori dia mungkin anaknya.tapi mana suaminya…

Apabila dia menghampiriku dia mengukir sebuah senyuman kearahku cantik orangnya . Kulit putih muka bujur dan bodynya puhhhh.. membuatkan aku menelan air liur..solid beb..


“kak…asal dari mana…?tanyaku….

“kelantan….” jawabnya…

“kena tukar kat pahang ni…isnin start kerja ….”

“kerja apa?..tanyaku lagi…

“cikgu ” jawabnya…


Lalu dia menunduk untuk mengakat kotak yang penuh dengan pakaian…dia mengadap kearahku… terpampang didepanku..dua busut yang segar beralor dicelahnya.. dapatku lihat dengan jelas dari celah baju kebaya kuning yang dipakainya…tak berkelip mataku…. isteriku di dapur menolong mengemas perkakas dapur.. dia perasan pulak…aku tengok tetek dia…dia tersipu malu lalu menutup…dadanya yang terdedah tu dengan tangan…


“tak berkelip sapanya..”…aku terkejut…


Esoknya aku menghantar isteriku balik kerumah ibu mertuaku…di kampung..petang ahad baru aku ambil dia…sebab sekolah cuti..anak aku aku hantar lama dah kat rumah tok dia..isnin ni sekolah buka….aku terpaksa balik kerumah ku petang ni kerana ada orang nak tengok kereta..aku kerja part time jual kereta secondhand…sampai di rumah ku kulihat jiran baruku sedang menyapu sampah di laman rumahnya puhhh…pakai t shirt..kain nipis..semasa dia menunduk membelakangkan ku kulihat dengan jelas aloor punggungnya yang bulat..dan bingkai seluar dalam di pipi daging punggungnya…bergegar iman ku….


“boleh tolong akak tak…..” sapanya ketika aku mula memulas tombol pintu rumahku….

“tolong ape kak…” tanyaku..

“lampu bilik air tak idup ….”


Selesai mandi aku pakai seluar pendek tanpa memakai seluar dalam …dan t shirt hitam…lalu aku

kerumahnya….dia memanggil aku masuk…lalu aku kebelakang rumah ku…mengambil tangga laluku bawa masuk ke bilik air..ku tegakan tangga ..lalu aku memanjat….ku lihat matanya tak lepas dari melihat kaki seluar ku..aku tau dia dah nampak kepala kote ku dicelah seluar pendek ku…


“tengok ape tu…”tanyaku..

Dia terkejut…Aku berjaya repair lampu tu….dalam bilik mandi terang …

“baru jelas..kataku..

dia tersipu…tapi masih tercegat dekat tangga..aku turun perlahan..dan.tergelincir sedikit…di menyambar tangan ku agar aku tidak jatuh tangannya memegang bahuku aku tergerak kedapan dan muka ku tersentuhmukanya…


Dia mendengus…aku memeluknya dari belakang, dia merontaa…pelukan ku semakin kemas…

“Tak nak la man ..nanti anak sedar…..” aku tak mempeduli rayuannya..syaitan menguasaiku lalu ku gosok kote ku yang mula mengeras..dilurah punggungnya..yang masih di baluti…kain sarung…tangan ku mula meramas teteknya yang membusut ..dia mengeliat…..ku uli..ku gentel puting yang mula mengeras di dalam coli pinknya…”mmmaannn…issskk…”


Aku tau dia mula merasai sesutu nikmat yang asyik…aku selak baju t nya terselah dua gunung yang

membengkak…ku tolak colinya keatas lalu tersembul..teteknya yang putih melepak….ku pusingkan

badannya mengadap kearah ku lalu kudekatkan mulut ku ke puting tetek sebelah kirinya ku sedut,..ku jilat…


dia mengeliat sambil tangannya meramas kepalaku..tangan ku mula mencari cipapnya kuraba..di

celah pahanya terasa cipapnya yang tembab..membengkak dimana alor yang mebelah ditengah itu ku

jolak….payah…aku terus menyentap kainya kebawah terserlah cipapnya yang tembab..masih dibaluti panties pink…


Sambil mulut ku menghisap tetek nya tangan ku menyusup masuk kedalam pantiesnya ku rasakan cipak nya lembut di tumbuhi bulu halus…ku belai ku gosok…..isssskkhh…man sedap mannn….aku mencari biji di celah alor..cipaknya..ku temui…ku uliii…dia mengeliat….


“cepat mann..akak tak tahan niiii…..”

“buka sseeluar mmannn,..” suaranya tersekat..

Aku melondeh kan seluar ku…terpacul sejataku…menegak ..keras…dan berkilat…lalu dia memegang batang ku..di acukan kemuka cipapnya…sambil berdiri..memang payah masuk…aku pusingkan badanya membelakangkan aku aku bongkokkan badanya …lalu tersembul pantatnya mengadap kearah ku lalu ku halakan kepal kote ku kearah alor yang sudah basah dek air barahi ..pelahan lahan ku tikam..sedikt demi sedikit ku benamkan kote ku…alor yang tadi tertutup rapat membuak terbuka menerima tikaman kejantan ku lalu kubenamkan habis…


“aaaahhhha…man iskkkhhh sedddapppnya mannnn…..”

Ku tarik keluar….kutikam…kutarik lagi…punggungggnya begoyang…mulutnya tak henti…. berbunyi mcam kepedasan…

“issskkhhh…..aahhh…man laju lagii…aka tak tahan niii…”


Batang ku semakin mengemban..kemutan pantatnya…semaki galak…sorong tarik semakin cepat… dan aku tak tahan…kkkaakk…man nakkk….ter….cussss..cusss…pancutan air mani ku deras.. mememenuhi..rahimnyaa…ku hentak rapat..6 das tembakan …..aku terkulai layu dia…kepuasannn…


Popular Post

Seks Dengan Kak Non

 Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Di situlah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli b

Ustazah Nurul Syafikah

 Ustazah Nurul Syafikah baru sahaja di tugaskan untuk mengajar di Sekolah Menengah Agama Berasrama Penuh di sebuah pekan terpencil jauh dari ibukota. Beliau baru sahaja tamat pengajian peringkat ijazah dalam bidang pengajian Islam di sebuah universiti di Arab Saudi yang membawa gelaran ustazah kepadanya. Berumur 25 tahun, masih belum berumahtangga, ustazah Nurul mempunyai paras rupa yang sangat cantik disamping mempunyai peribadi yang mulia, membuatkannya digilai setiap jejaka yang mengenalinya, namun hatinya masih belum terbuka untuk menerima sesiapa mungkin kerana dia baru sahaja habis menuntut disamping ingin membalas jasa ibubapanya yang hidup susah dikampung. Di sini, ustazah Nurul tinggal seorang di bilik asrama yang disediakan oleh Sekolah bagi guru-guru dan ini memudahkannya dalam kehidupan sehariannya. Sekolah ini mempunyai 4 orang warden berbangsa Melayu yang menjaga sekolah dan asrama itu. Setelah hampir sebulan tinggal di situ, ustazah Nurul semakin serasi dan merasa gembir

Nasib Imah : Keluarga 69

"Apa khabar Mama Som" "Ha AhChong, kau baru sampai?" "Biasalah Mama..banyak buah hari ini?" "Tu dia orang sedang kutip" "Ni siapa mama?" "Ni menantu aku, Imah isteri Jimie" Ah Chong melihat Imah dari hujung rambut sampai hujung kaki terutama celah kangkangnya yang jelas basah. "Apa khabar..saya Ah Chong" "Baik" berjabat tangan. Jari Ah Chong menggatal mengagaru ketika besalam. Mama Som berlalu mendapatkan Pak Dir. Imah duduk di pinggir dangau. Ah Chong bersandar di dinding. "Cik Imah banyak seksi ooo" "Kamu ni Ah Chong, jangan nak mengarutlah" "Betul saya punya balak manyak keras dengan tengok Cik Imah punya body" Tangan Imah cepat meraba balak Ah Chong, keras melintang. "Emmm" komen Imah. "Saya mahu pakai Cik Imah boleh ka?" "Nanti laki aku marah lah Ah Chong" "Satu kali saja cukuplah Cik Imah ..saya bayar punya" "Berapa?" &quo