Skip to main content

Kekasih Papa

 Dewi memang tidak boleh memejamkan matanya. Puas sudah dipujuk tapi kedua matanya masih lagi galak, langsung belum menunjukkan tanda-tanda ingin pejam. Sedikit pun tidak dirasakan keinginan untuk tidur biarpun malam telah larut. Tidak seperti lelaki di yang terdampar di sebelahnya yang telah lama dibuai lena.

Dewi menatap wajah lelaki yang umurnya sudah menjangkau lima puluhan itu. Masih tampan dan segak. Hanya rambutnya yang mula memutih menunjukkan tanda usianya yang sebenar. Tubuh tegap lelaki itu juga menjadi tatapan nakal mata bundar Dewi. Tidak sedikitpun Dewi yang usianya sendiri baru mencecah dua puluh tahun merasa segan atau malu melihat sekujur tubuh manusia itu yang terlentang telanjang di sisinya.


Bibir Dewi mengukir satu senyuman nakal melihat betapa lenanya lelaki itu tidur. Tentu sekali kerana keletihan, setelah hampir separuh dari malam yang kian tua itu dia berusaha membuktikan kejantanannya yang masih kuat, seperti malam-malam sebelumnya. Dewi sendiri masih terasa cukup letih sekali, melayan setiap keghairahan lelaki itu dengan penuh rasa rela. Setiap inci tubuhnya telah menjadi santapan berahi si manusia yang sedang tidur itu hingga dia terasa lesu sekali. Malah Dewi masih dapat merasakan cairan hangat benih lelaki itu yang mengisi ruang kewanitaannya. Namun keletihan ltu belum cukup untuk membuat Dewi mengantuk.


Sebenarnya dia masih lagi terdengar akan kata-kata lelaki yang dipanggilnya Uncle Joe itu. Kata kata yang dilafazkan setelah puncak keenakan dicapai oleh mereka berdua. Kata-kata yang benar-benar mengganggu fikirannya.


"Dewi, apa kata kita kahwin?" itulah bunyi ucapan Uncle Joe yang telah mengocak ketenangan jiwanya.


Bukannya dia meragui keikhlasan lelaki itu, tetapi sebenarnya dia tidak pernah memikirkan lagi soal perkahwinan. Masih belum tiba masanya. Dewi belum bersedia.


"Ahhh...!" keluh Dewi yang mulai rimas.


Bukan dia tidak sayang pada lelaki itu, tapi sebenarnya dia lebih layak menjadi ayahnya. Rasa sayangnya tidaklah sehingga dia sanggup diikat dalam satu ikatan yang sudah pasti mengongkong kebebasannya. Dia tidak mahu merasai kehidupan sebagai seorang isteri di dalam usia yang terlalu muda. Dewi tidak ingin terpenjara dan dia ingin terus menikmati kebebasan yang sedang kini dikecapinya.


Dewi mahu bebas memikirkan tentang diri dan kemahuannya sendiri tanpa perlu terikat pada sesiapa pun. Dia boleh melakukan apa saja yang dikehendakinya, bila-bila masa dan dengan sesiapa jua. Perlahan-lahan Dewi turun dari katil, mengutip pakaian tidurnya yang terdampar di atas lantai kamar lalu menyarungkan ke tubuhnya yang juga berkeadaan telanjang. Kemudian dia pun keluar dari kamar itu menuju ke bahagian dapur. Dia ingin membasahkan tekaknya yang terasa dahaga.


Dalam perjalanannya ke dapur, Dewi melintasi kamar bujang anak lelaki tunggal Uncle Joe. Dilihatnya pintu kamar itu tidak tertutup rapat dan lampu kamar masih lagi menyala terang menandakan penghuni bilik itu masih belum tidur. Dewi menghampiri daun pintu kamar yang terbuka lalu mengintai ke dalam.


Diperhatikan yang anak muda itu sedang bersandar malas di kepala katil bujangnya. Matanya pula sedang begitu tajam menatap sebuah buku yang terbuka di tangannya. Tajuk buku itu membuat Dewi tersenyum, dan satu fikiran yang nakal mula menyelinap di hati wanita itu.


"Boy...!" seru Dewi pada anak muda belasan tahun itu. Sambil itu juga, dari luar Dewi menolak daun pintu kamar hinggakan ianya terbuka luas. Tindakkan Dewi itu telah mengejutkan keasyikan anak muda itu pada buku yang sedang ditatapnya dengan begitu khusyuk.


"Eh, Kak Dewi!" soal pemuda itu agak terkejut, sambil berusaha menyelitkan buku yang dibacanya itu di bawah bantal. Harapannya agar wanita itu tidak sempat membaca tajuk buku tersebut.


"Kak Dewi.... papa dah tidur ke...?" soal anak muda itu sambil berusaha menghilangkan rasa terkejut dan gugup dengan kehadiran Dewi yang tiba-tiba.


"Sudah. Keletihan agaknya," jawab Dewi tanpa segan silu, kerana dia sedar anak muda itu memang sudah lebih dari tahu tentang hubungan sebenar antara Dewi dan orang tuanya.

"Akak tak boleh nak tidur, malam ni panas betul." ujar wanita itu lagi tanpa perlu ditanya.

"Yalah, Kak Dewi," Boy mengangguk setuju.

"Itu yang saya berlenggeng ni." perjelas anak muda itu.

"Kamu untunglah, boleh juga berlenggeng," balas Dewi sambil menatap bahagian bahagian tubuh tegap dan sasa anak muda itu yang serba terdedah. Untung juga anak muda itu bergiat cergas di dalam sukan, fikirnya sendirian.

"Macam akak ni mana boleh....!" kata Dewi.


Boy tersengih mendengar kata-kata Dewi. Matanya yang nakal terus menjalar pada susuk tubuh genit si Dewi. Tergiur juga si Boy melihatnya. Kesuburan tubuh genit wanita itu amat terserlah biarpun cuba disembunyikan di sebalik baju tidur berkain nipis yang membaluti tubuhnya. Lebih lebih lagi di bahagian dada yang membusung.


"Buku apa yang kau baca tadi, Boy?" soal Dewi sambil langsung tidak ambil kisah dengan renungan nakal mata anak muda itu pada batang tubuhnya. Dia bagai sengaja membiarkan anak muda itu mencuci mata sesekali. Tambahan pula Dewi sendiri terasa seronok apabila diperhatikan begitu.

"Buku cerita, Kak Dewi," jawab Boy, cuba berbohong.

"Cerita tentang Permata yang Hilang, kan?" tegur Dewi dengan senyuman sinis. Boy cuma mampu tersengih malu lantaran rahsianya diketahui.

"Biasalah, Kak Dewi. Saya kan sudah besar panjang." ucapnya tanpa sempat berfikir waras.

"Akak tahu," pintas Dewi sambil matanya mengenyit nakal. Boy langsung terdiam.

"Bagi akak buku tu...!" Minta Dewi secara tiba-tiba dan melangkah merapati katil bujang itu.

"Akak nak buat apa?" soal Boy, sangsi.

"Akak nak tengok sekejap." Balas Dewi, sambil melabuhkan punggungnya yang bulat dan padat itu di atas tilam, betul-betul bersebelahan dengan tubuh anak muda itu sendiri. Anak muda itu mahu tak mahu terpaksalah juga menyerahkan buku itu padanya. Dewi menyelak beberapa lembaran dan membaca isinya. Sesekali dia mengangkat keningnya yang tipis dan mengukir senyum sendirian.


"Patutlah tiap kali Kak Lijah mengutip cadar dan selimut kau untuk dibasuh, dia kata yang dia jumpa macam-macam peta...!" Ulas Dewi sambil matanya menatap tajam pada anak muda itu, yang kelihatan serba tak kena.

"Bukan main galak lagi saudara kembar kau tu sekarang ni, ya?" Boy tidak mampu berkata apa-apa lagi. Dia tertunduk malu. Dewi yang pada mulanya cuma serkap jarang saja mulai sedar bahawa rupa rupanya perkara tersebut memang benar-benar telah dilakukan pemuda itu.

"Jangan risau. Akak faham, Boy." Ucap Dewi mesra sambil tersenyum manis bagaikan ada sesuatu di sebalik senyuman itu.

"Cuma... sayang kau buang benih kamu macam tu saja. Kan lebih elok kau bercucuk tanam di tapak semaian yang lebih sesuai."


Pemuda itu tergamam sejenak mendengar kata-kata Dewi itu. Tak terduga olehnya yang Dewi akan berkata sebegitu. Dia menatap wajah Dewi yang ayu itu sambil cuba menyelami maksud yang tersirat di sebalik kata-kata wanita itu. Sedang dia asyik melayani konsentrasi tersebut, tiba-tiba barulah dia sedari yang jari-jemari Dewi telah pun menyelusup masuk ke dalam selimutnya. Saudara kembarnya itu sedang dibelai mesra oleh jari jemari dewi yang halus itu. Setelah terlentuk sejak dari awal kehadiran Dewi tadi, kini ianya kembali keras membatang di balik pajamanya.


"Eh, Kak Dewi...! Apa yang Akak buat ni?", soal anak muda itu kerana terkejut dengan perbuatan Dewi yang tidak semena-mena itu.

"Syyyh...! Jangan banyak soal Boy." Ujar Dewi yang merasakan kewanitaannya bagaikan tercabar dengan sikap "innocence" Boy. Semakin meluap luap hasratnya untuk melampiaskan keinginan pemuda itu.

"Kak Dewi... aahhh..." Rengus Boy yang dilanda keenakan. Dia seolah-olah tidak percaya dengan apa yang sedang diperlakukan oleh Dewi pada dirinya. Apa yang sedang berlaku bagaikan suatu mimpi. Dia hanya mampu menikmati belaian jemari lembut si Dewi yang begitu mesra dan mengasyikkan.


Dewi pula semakin galak membelai alat kelakian pemuda itu yang sememangnya cukup gagah membatang di sebalik pajamanya. Tergerak di hatinya untuk menyuruh anak muda itu menyelak seludang miliknya, tetapi mengambil keputusan untuk didiamkan saja. Tidak perlu terburu-buru, fikirnya sambil terus galak membelai kelakian Boy. Batang zakar anak muda itu digenggam dengan jari-jemarinya yang halus. Dengan gaya yang lembut dan perlahan Dewi menggerakkan genggamannya, dari bawah kepala zakar hingga turun ke pangkal, lalu naik semula ke atas. Sesekali buah zakar Boy dipegang pegang dengan ramasan yang serba mesra.


"Kak Dewi......!" Seru anak muda itu tiba-tiba, seolah cemas.


Kemahiran seni belaian jari wanita itu telah membuatkan si anak muda itu tidak lagi dapat membendung kemuncak syahwatnya. Namun amarannya itu sudah agak terlewat. Tak Beberapa detik kemudiannya, dia merengus enak sewaktu keputihan benihnya memancut-mancut keluar dari kelakiannya yang menyentak-nyentak keras. Boy jadi kaget dan malu. Mukanya terasa tebal kerana terlalu awal ketewasan di tangan Dewi.


"Sorry Boy...., akak tak sengaja..." Ucap Dewi lembut bagaikan terkejut dengan apa yang telah berlaku. Cukup banyak air mani Boy telah diperahnya. Habis jari jemarinya melengas dengan cecair yang serba melekik lekik itu. Namun tangannya masih belum mahu rela melepaskan seludang tunggal milek si anak muda itu.

"Ini kali pertama Boy...?" soal Dewi sambil menatap ke wajah anak muda itu. Dia amat memahami keadaannya.


Boy mengangguk lemah. Hakikat ketewasan yang sebegitu mudah, masih lagi tidak dapat diterimanya. Begitu keras dia bertindak menghalang Dewi daripada bangun berdiri. Dia seolah tidak mengizinkan wanita itu keluar meninggalkannya. Cukup ketara minatnya mahukan kesempatan untuk menerokai rahsia kewanitaan milek si Dewi. Dia benar-benar mahu membuktikan kejantanannya pada Dewi.


"Sabar Boy..... Akak bukan nak ke mana-mana...." Pujuk wanita itu sambil perlahan-lahan mula menyingkap baju tidur nipisnya itu ke atas. Akhirnya terpisahlah ia dari batang tubuh gebunya itu.

"Kak Dewi.....!" Dengus anak muda itu yang benar-benar kagum. Selama ini dia hanya dapat membayangkan saja keayuan tubuh wanita itu. Tetapi kini, hampir seluruh keindahan lahiriah wanita itu terpampang khusus buat tatapan matanya.


Dewi merasa cukup tersentuh apabila menyedari akan pancaran kekaguman yang terpancul daripada sepasang mata remaja itu. Begitu terpukau Boy menatap kesuburan dua gunung susu subur miliknya. Masa tu hanya sehelai seluar dalam nipis saja, yang menafikan keruntuhan martabat malunya sebagai seorang wanita.


Dia melabuhkan kembali punggungnya yang bulat dan padat itu ke atas tilam. Dewi mengadapkan dadanya ke arah anak muda belasan tahun itu. Dia pasrah merelakan kegeraman mata anak muda itu menatapi sepasang daging subur yang membonjol di dadanya.


Boy mengangkat mukanya perlahan-lahan dan merenungi pula wajah manis Dewi yang sedang tersenyum mesra. Dari raut wajah anak muda itu, Dewi sudah dapat membaca bahawa ada satu bara keinginan yang sedang membahang di hatinya. Dia cukup mengerti akan maksud keinginan tersebut.


"Teruskan, Boy," ucap mesranya yang bertujuan mengundang.


Pada mulanya si anak muda itu masih nampak teragak-agak untuk menjamahi keinginannya. Namun luapan nafsunya semakin keras mendesak agar segera disambut akan undangan nakal tersebut. Akhirnya dia nekad. Pantas kedua tangannya menerkami dada si Dewi. Maka itulah buat pertama kalinya, si anak muda itu menyentuh sepasang payudara seorang wanita.


Diusap-usapnya mesra. Kelunakan kedua mahkota kebanggaan Dewi itu ditangani dengan serata ratanya. Terbit desihan manja dari bibir munggil wanita itu. Usapan perkenalan nakal si anak muda itu pada banjaran gunung lelemaknya telah menyalurkan arus arus kenikmatan. Malah mata Dewi yang bundar itu langsung jadi separuh pejam. Dia leka berkhayal melayani cucuran kesedapan yang menghurungi sepasang gunung susunya itu.


Melihat reaksi Dewi yang begitu rupa, Boy jadi kian berani. Lantaran jari-jarinya pun mulalah memicit-micit nakal untuk menguji tahap kekenyalan payudara Dewi. Lepas tu barulah dia meramas-ramas kedua belon susu itu dengan penuh geram.


Popular Post

Seks Dengan Kak Non

 Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Di situlah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli b

Ustazah Nurul Syafikah

 Ustazah Nurul Syafikah baru sahaja di tugaskan untuk mengajar di Sekolah Menengah Agama Berasrama Penuh di sebuah pekan terpencil jauh dari ibukota. Beliau baru sahaja tamat pengajian peringkat ijazah dalam bidang pengajian Islam di sebuah universiti di Arab Saudi yang membawa gelaran ustazah kepadanya. Berumur 25 tahun, masih belum berumahtangga, ustazah Nurul mempunyai paras rupa yang sangat cantik disamping mempunyai peribadi yang mulia, membuatkannya digilai setiap jejaka yang mengenalinya, namun hatinya masih belum terbuka untuk menerima sesiapa mungkin kerana dia baru sahaja habis menuntut disamping ingin membalas jasa ibubapanya yang hidup susah dikampung. Di sini, ustazah Nurul tinggal seorang di bilik asrama yang disediakan oleh Sekolah bagi guru-guru dan ini memudahkannya dalam kehidupan sehariannya. Sekolah ini mempunyai 4 orang warden berbangsa Melayu yang menjaga sekolah dan asrama itu. Setelah hampir sebulan tinggal di situ, ustazah Nurul semakin serasi dan merasa gembir

Mak Cik Linda

 Sebagai seorang lelaki, aku nie tidaklah termasuk dalam kategori kacak. Aku tak hansom. Sejak aku lepas berkhatan, muka aku tumbuh jerawat. Banyak. Orang kata jerawat batu. Kasar-kasar pulak tu. Jadi aku picit-picit, kekadang berdarah, ada isi putih. Lekeh lah. Bila dah berumur 23 sekarang ni, bopeng-bopeng lah muka aku. Kulit aku hitam macam kulit bapak aku. Bapak aku keturunan mamak Karala. Mak aku orang Melayu lah. Yang aku tahu, badan aku memang sasa. Tegap. Aku memang kaki sukan. Aku ada Naib Johan Sesi Angkat Berat disekolah ku. Waktu aku berumur 16 tahun, bapak aku tiba-tiba dia kena tukar ke Kedah. Itulah nasib anak orang kerja polis. Sebab terpaksa meneruskan pelajaran sekolah aku di JB ni dan nampak ok, supaya jangan terganggu, Mak aku suruh aku tinggal saja dengan Mak Cik Haslinda. Jadi, dari usia 16 tahun hinggalah sekarang, sejak dari Tingkatan 4 hinggalah dah menuntut di IPT; aku masih duduk di rumah Mak Cik Linda. Kira-kira dah lebih tujuh tahun aku duduk dengan Mak Cik