Skip to main content

Kerana RM50

 "Alah.. Mak.. RM50 aje.. Bukannya banyak sangat" Sheila tidak berputus asa, terus merayu emaknya.

"Ish.. Budak ni.. Tak faham ke mak cakap tak ada duit, tak adalah.. Hah.. Kalau kau Nak sangat, pergilah mintak dengan bapak kau tu" emaknya menjawab keras.

"Mintak dengan bapak?? Eii.. Taknaklah.. Belum sempat Sheila buka mulut dah kena jerkah.. Tapi mak.. Konsert ni bukannya selalu.. Lagi pun yang datang ni kumpulan New Boyzone yang Sheila minat sangat tu.."

"Emm dah.. Dah.. Tak kuasa mak Nak layan kau, mak tak ada duit, kejap lagi mak Nak pergi mesyuarat wanita, kau tunggu rumah" tegas emaknya memberikan kata putus membuatkan Sheila menarik muka empat belas.

“Boringlah mak ni.. Tak sporting langsung” keluh Sheila lemah sambil melangkah masuk ke dalam bilik tidurnya.






Baru saja dia hendak meletakan kepalanya ke bantal tiba-tiba telefon berdering.

“Hello.. Oo Eirin.. Hah macamana? kau dapat ke duit tu?” tanyanya dengan perasaan tidak sabar.

“Dapat tu dapatlah.. Tapi emak aku kasi RM 20 aje.. Mana Nak cukup.. Engkau dapat tak?” sayup-sayup kedengaran suara teman rapatnya di corong telefon.”Aku.. Huh, langsung satu sen tak dapat.. Teruk betullah mak aku tu.. Habis camana yek?? dah blank kepala aku ni”.

“A.. Ahlah.. Aku pun buntu ni.. Tapi kan kalau kita tak pergi kali ni memang rugi besar.. Tau.. Entah bila pulak kumpulan tu Nak datang ke bandar kita ni” perlahan Eirin memberitahu dengan suara yang kesal.

“Kau janganlah cakap macam tu.. Walau bagaimana pun kita tetap akan pergi tengok konsert tu malam ni.. Aku tetap Nak jumpa juga dengan Tommoi tu.. Ish kalau dapat aku Nak peluk.. Nak cium dia..” Sheila tetap berazam.

“Kalau dah tak ada duit Nak pergi macamana.. Beli tiket dengan daun pisang” tinggi suara Eirin membantah.

“Ha.. Aku ada satu idea.. Apa kata kalau kita pinjam duit dengan.. Err.. Pak Mahat..”.

“Pak Mahat.. Pak Mahat tukang kebun sekolah tu??” Eirin sedikit terkejut.

“Ya.. Lah.. Pak Mahat mana lagi”.

“Eii.. Tak beranilah aku.. Tapi aku rasa kan.. Kalau kau yang mintak tentu dia beri.. Ya lah.. Aku tengok orang tua tu bukan main lagi bila nampak kau kat sekolah tu.. Tersengih-sengih macam kerang busuk.. Kau perasan tak bila kau lalu depan dia, tak berkelip matanya memandang bontot tonggek kau tu..”.

“Ish.. Ada-adalah kau ni.. Kalau kau tak berani biar aku yang pergi mintak.. Tapi bila Nak pergi??” soal Sheila tak sabar.

“Laa.. Sekarang ni lah..”.

“Eh.. Dia ada ke.. Kan hari ni Sabtu?

“Ada.. Kita aje yang cuti.. Tapi staff kerja macam biasa.. Cepatlah.. Aku tunggu kat rumah” Eirin terus memberi semangat.

“Okey set.. Aku datang” kata Sheila sambil meletak telefon dan bergegas keluar.


Sesampai sahaja di pintu pagar sekolah, mereka turun dari basikal masing-masing.

“Oii.. Jomlah pergi.. Dia ada.. Tu nampak motor buruk dia tu..” Sheila segera mengajak.

“Aku.. Err.. Aku seganlah Sheila.. Kau ajelah yang pergi”.

“Ish.. Teruk betullah kau ni.. Semua Nak harapkan aku.. Yalah.. Kau tunggu aje kan sini.. Biar aku masuk” kecewa Sheila dengan sikap temannya itu.

“Tapi kau hati-hati sikit Sheila.. Tua-tua Pak Mahat tu.. Boleh tahan jugak gatalnya tu..” Eirin melahirkan kebimbangannya.

“Alah.. Nak takut apa.. Ni Sheila lah.. Taulah macamana aku Nak handle orang tua tu” kata Sheila angkuh sambil melangkah menuju ke stor Pak Mahat yang terletak agak terpencil dibahagian belakang sekolah itu.


Dari jauh kelihatan lelaki tua itu sedang terbongkok-bongkok mencuci peralatan kebunnya.

“Err.. Salam.. Pak Mahat” Sheila menyapa dengan dada yang berdebar-debar.

“Salam.. Eh.. Eh.. Sheila.. Buat apa kat sekolah time cuti-cuti ni?” Pak Mahat sedikit terkejut.

“Nak.. Er.. Nak jumpa dengan Pak Mahatlah” jawab Sheila dengan lembut dan sedikit menggoda.

“Nak jumpa dengan Pakcik.. Eh.. Apa ke halnya tu” tanya orang tua itu penuh kehairanan.

“Sebenarnya.. Err.. Sheila.. Err.. Sheila Nak..” begitu sukar dia hendak melahirkan hajatnya itu.

“Tak apa.. Tak apa.. Marilah masuk dalam dulu.. Kita sembang kat dalam.. Marilah..”

“Ajak Pak Mahat sambil melangkah masuk kebilik stornya. Sheila mengikut sambil cuba menguatkan kembali semangatnya.

“Sebenarnya Sheila Nak.. Err Nak pnjam duit dengan Pak Mahat pasal Nak pergi tengok konsert kat bandar malam ni” akhirnya berjaya juga Sheila menyatakan hasratnya.

“Oo.. Gitu kesahnya.. Berapa Sheila Nak?”.

“Emm.. Dalam RM50 aje..”.

“Banyak juga tu.. Bila pulak Sheila Nak bayar” tanya Pak Mahat sambil mengurut-ngurut janggut kambingnya.


Matanya mula liar memerhati tubuh gadis yang baru berusia 16 tahun itu.

“Err.. Nanti bila Sheila ada duit.. Sheila bayarlah ansur-ansur ke..” Sheila memberi cadangan.

“Sebenarnya Pakcik ni bukanlah ada duit sangat.. Tapi Sheila punya pasal, Pakcik akan tolonglah. Ginilah.. Pakcik akan bagi Sheila RM50 dan Sheila tak payah bayar.. Tapi sebelum tu Sheila kenalah tolong Pakcik dulu. Kejap ya.. Pakcik tutup pintu dulu”, Pak Mahat mula menjalankan jarumnya.

“Err.. Tolong.. Tolong apa tu?” bergetar suara Sheila penuh kehairanan.

“Emm.. Er.. Camni.. Sebetulnya Pakcik ni dah lama dok perhatikan Sheila.. Yalah.. Sheila ni cantik.. Manis.. Dan yang paling Pakcik geramkan bontot Sheila yang menonggek tu. Er.. Apa kata kalau Sheila buka seluar dan bagi Pakcik nengok er.. Anu.. Err cipap Sheila tu?”

“Eii.. Tak Nak lah.. Teruk betul lah Pak Mahat ni.. Kalau macamni Sheila balik aje lah” terkejut beruk Sheila mendengar permintaan yang tidak disangka-sangka itu.

“Eleh.. Janganlah macamtu Sheila.. Kalau bagi Pakcik nengok cipap Sheila tu bukannya luak.. Lagipun Sheila betul-betul Nak sangat pergi nengok konsert tu kan? Hah ni duit RM50 ni.. Haa.. Ambiklah, jangan segan-segan” Pak Mahat terus memujuk sambil menghulurkan not RM50 kepada Sheila.


Sheila menjadi begitu serba salah. Keinginannya untuk menyaksikan konsert itu membuatkan dia mula termakan dengan umpan Pak Mahat. Perlahan-lahan dia menghulurkan tangannya mencapai duit itu. Pak Mahat tersenyum penuh makna.


“Haa.. Macamtu lah baru bagus.. Kalau Sheila segan, biar Pak Mahat yang tolong tanggalkan seluar ni ya”.


Sheila hanya membiarkan tangan kasar Pak Mahat menanggalkan kancing dan merosotkan seluar jeans ketat paras lutut serta seluar dalam merah yang di pakainya hingga kehujung kaki.

“Wah.. Wah.. Cantiknya cipap Sheila ni.. Putih melepak, bulu halus, tundun tembam..” Puji Pak Mahat.


Sheila tertunduk malu. Mukanya merah padam. Dia mengepitkan kedua-dua pehanya apabila terasa tangan Pak Mahat mula menjalar meraba dan menggosok tundun cipapnya.


“Jangan.. Pak Mahat.. Janganlah buat Sheila macamni..” dia cuba merayu untuk mendapatkan simpati.


Namun rengekannya itu semakin menambah gelora nafsu Pak Mahat. Tiba-tiba Pak Mahat bertindak mencempung tubuh genit Sheila dan meletakannya diatas meja.


“Eii.. Pak Mahat Nak buat apa ni??” terkejut Sheila dengan tindakan itu. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, tetapi Pak Mahat segera bertindak memeluk tubuhnya dengan agak kuat.

“Err.. Pakcik Nak rasa jilat cipap Sheila ni.. Cantik betul.. Tak tahan Pakcik nengoknya” Pak Mahat berterus terang. Keinginannya untuk merasa rezeki yang terhidang di depan mata itu tidak mampu ditahan lagi.

“Tolonglah Pak Mahat.. Tolong jangan buat Sheila macamni..” Sheila terus berusaha merayu. Kini dirinya betul-betul merasa terperangkap.

“Sheila jangan takut.. Sayang.. Best tau.. Sheila rasalah dulu.. Emm.. Kalau Sheila bagi, Pakcik tambah lagi RM-RM0..”, Bisik Pak Mahat ke telinga Sheila.


Sheila terdiam seketika dengan tawaran Pak Mahat itu. Dengan perasaan yang berbelah bagi dia akhirnya membiarkan Pak Mahat membukakan kangkangannya.


“Aa.. Oww.. Aww.. Geli Pak Mahat.. Ish.. Aww..” rengek gadis itu sebaik sahaja terasa lidah Pak Mahat menari-nari pada belahan bibir cipapnya.

“Slrupp.. Emm.. Ohh..” suara Pak Mahat tenggelam timbul di celah kelangkang Sheila.


Sheila mengeliat sambil mulutnya tak henti-henti mengerang dan mengeluh kecil tatkala lidah Pak Mahat semakin rakus mengentel biji kelentitnya.

“Ahh.. Oh.. Ahh.. Pak Mahat.. Geli.. Aww..” semakin kuat cengkaman tangan sheila menggenggam rambut ikal Pak Mahat sewaktu orang tua itu mula menjolok jari hantunya yang panjang itu kedalam lubang cipapnya yang telah becak dilanda banjir kilat itu. Sheila merintih-rintih kecil, matanya terpejam, badannya mengeliat-ngeliat kerana menahan tusukan jari hantu Pak Mahat itu.


Selepas puas mengerjakan cipap Sheila dengan mulutnya, Pak Mahat bangun lalu menanggalkan seluarnya sendiri. Namun matanya tetap tidak beralih dari merenung cipap Sheila yang pada pandangannya begitu indah sekali ketika itu.


“Wah.. Mimpi apa aku hari ni.. Dah sekian lama aku geram kat kau.. Tiba-tiba hari ini terjelma dia depan mata..” omel Pak Mahat sambil tangannya mengurut-urut batang pelirnya.

“Oh!!” Sheila terjerit kecil ketika melihat batang pelir Pak Mahat yang hitam legam dan besar itu.


Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.


“Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.


Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.


“Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.

“Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.

“Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.

Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.


“Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.

“Akrghh..”Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.


Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.


“Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.

“Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.


Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.


“Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.


Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.


Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.


“Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.

“Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.

“Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.

“Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.

“Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.


Popular Post

Seks Dengan Kak Non

 Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Di situlah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli b

Ustazah Nurul Syafikah

 Ustazah Nurul Syafikah baru sahaja di tugaskan untuk mengajar di Sekolah Menengah Agama Berasrama Penuh di sebuah pekan terpencil jauh dari ibukota. Beliau baru sahaja tamat pengajian peringkat ijazah dalam bidang pengajian Islam di sebuah universiti di Arab Saudi yang membawa gelaran ustazah kepadanya. Berumur 25 tahun, masih belum berumahtangga, ustazah Nurul mempunyai paras rupa yang sangat cantik disamping mempunyai peribadi yang mulia, membuatkannya digilai setiap jejaka yang mengenalinya, namun hatinya masih belum terbuka untuk menerima sesiapa mungkin kerana dia baru sahaja habis menuntut disamping ingin membalas jasa ibubapanya yang hidup susah dikampung. Di sini, ustazah Nurul tinggal seorang di bilik asrama yang disediakan oleh Sekolah bagi guru-guru dan ini memudahkannya dalam kehidupan sehariannya. Sekolah ini mempunyai 4 orang warden berbangsa Melayu yang menjaga sekolah dan asrama itu. Setelah hampir sebulan tinggal di situ, ustazah Nurul semakin serasi dan merasa gembir

Nasib Imah : Keluarga 69

"Apa khabar Mama Som" "Ha AhChong, kau baru sampai?" "Biasalah Mama..banyak buah hari ini?" "Tu dia orang sedang kutip" "Ni siapa mama?" "Ni menantu aku, Imah isteri Jimie" Ah Chong melihat Imah dari hujung rambut sampai hujung kaki terutama celah kangkangnya yang jelas basah. "Apa khabar..saya Ah Chong" "Baik" berjabat tangan. Jari Ah Chong menggatal mengagaru ketika besalam. Mama Som berlalu mendapatkan Pak Dir. Imah duduk di pinggir dangau. Ah Chong bersandar di dinding. "Cik Imah banyak seksi ooo" "Kamu ni Ah Chong, jangan nak mengarutlah" "Betul saya punya balak manyak keras dengan tengok Cik Imah punya body" Tangan Imah cepat meraba balak Ah Chong, keras melintang. "Emmm" komen Imah. "Saya mahu pakai Cik Imah boleh ka?" "Nanti laki aku marah lah Ah Chong" "Satu kali saja cukuplah Cik Imah ..saya bayar punya" "Berapa?" &quo