Skip to main content

Mak Mertua Kekasihku

 Kisah ini berlaku pada diri aku bermula 2 tahun dahulu dan telah berterusan sehingga kini.Aku tidak minta ianya berlaku kerana sebelum ini aku memang hidup bahagia di samping isteri aku yang cantik dengan 7 orang anak.Tiada apa-apa kekurangan pada isteri aku.Dalam bilik tidur pun isteri aku masih hebat.Dia dapat melakukan apa-apa sahaja asalkan kami puas ketika bersama.


Bapak mertua aku telah meninggal dunia pada tahun 1991,meninggalkan Emak Mertua aku dengan 3 orang anak yang masih menuntut di sekolah rendah.Adik-beradik isteri aku kesemuanya 14 orang,begitu ramai tetapi semuanya sudah membawa diri masing-masing,ada yang telah berkahwin dan ada yang berhijrah ke bandar kerana bekerja.Akhirnya tinggal 3 orang yang masih kecil menemani Emak Mertua aku di kampung.


Sejak kematian bapaknya,isteri aku semakin rapat dengan Emaknya dan aku bertindak membantu menyara adik-adik ipar aku bersekolah.Hampir setiap bulan,kami akan balik ke kampung yang jaraknya 24 kilometer dari bandar tempat tinggal kami untuk menjenguk-jenguk mereka. Pada setiap musim cuti,biasanya aku akan menyewa sebuah van untuk membawa keluarga aku dan mertua aku serta adik-adik ipar aku bercuti ke tempat-tempat peranginan dan 2 tahun lalu kami kesemua 13 orang mengambil keputusan untuk bercuti secara pakej ke Pulau Tioman melalui Mersing,Johor.Kami mengambil pakej 4 hari 3 malam dan akan tinggal di chalet Kampong Salang,Pulau Tioman.Kami tiba di Mersing pada jam 9:30 pagi dan terus menuju ke pengkalan jeti.Di kaunter tiket,aku menemui agen percutian kami dan dimaklumkan bahawa bot ke Pulau Tioman akan bertolak jam 11:00 pagi tepat.Kami diarah supaya berada di dermaga selewat-lewatnya jam 10:45 pagi.


Sementara menunggu waktu yang ditetapkan,kami menuju ke restoran berhampiran dan makan bersama-sama.Aku perasan,sejak dalam bas menuju ke Mersing,Emak Mertua aku kurang bercakap dan semasa kami sedang makan,dia hanya makan beberapa suap sahaja,itupun hanya nasi sahaja tanpa lauk,lalu aku menegurnya.


“Mak,dari tadi saya tengok Mak senyap aje…!!!Mak tak sihat ker…???”tanya aku tanpa sebarang jawapan.Isteri aku jugak mencelah.


”Makan la,Mak…!!!Mak sakit ker…???”soalan yang sama ditujukan kepada Emak Mertua aku.Dengan suara perlahan,Emak Mertua aku kemudiannya menjawab.


“Mak tak pernah naik kapal,Mak rasa gerun dan takut mabuk…!!!”Emak Mertua aku tu kemudiannya menjawab.Dari jawapannya,aku faham bahawa dia tidak begitu seronok untuk naik bot.Aku cuba menenangkan perasaannya dengan memberitahunya.


“Mak jangan takut,nanti Mak duduk sebelah dalam perut bot…!!!Kalau Mak duduk di tengah-tengah,Mak tak nampak laut jadi rasanya macam naik bas sahaja…!!!”kata aku kepada Emak Mertua aku tu.


“Betul cakap Abang Arshad tu,Mak…!!!Mak duduk di tengah-tengah dengan saya dan budak-budak ni semua…!!!Jangan tengok laut…!!!”Isteri aku kemudiannya mencelah.Dengan penjelasan itu,baru aku lihat Emak Mertua aku tersenyum dan menceduk lauk serta terus makan dengan seleranya.


Tiba masa untuk bertolak,kami semua terus menuju ke dermaga.Anak-anak dan adik-adik ipar aku sudah tidak sabar-sabar menunggu untuk menaiki bot.Bersama-sama kami,ramai pelancong-pelancong dari dalam dan luar negara sedang bersedia untuk menaiki bot.Apabila semboyan dibunyikan sahaja,kami semua bergegas-gegas menaiki bot yang bentuknya seperti jet jumbo.Ketika aku mengajak Emak Mertua aku naik,dia minta supaya naik kemudian sekali.


Aku akur dan menyuruh isteri dan anak-anak serta adik-adik ipar aku naik dahulu.Setelah keadaan lenggang aku memimpin Emak Mertua aku untuk naik bot tetapi apabila sahaja hendak melangkah,bot mula berayun mengikut ombak,Emak Mertua aku berpatah balik kerana ketakutan.Aku bertanya kepadanya.


“Kenapa,Mak…???Jom la kita naik,Mak…!!!”aku bertanya kepada Emak Mertua aku,tapi Emak Mertua aku bagaikan tergamam.Aku faham perasaannya dan tanpa disedari aku menceduk bontot tonggeknya dan mengangkatnya naik ke bot.Emak Mertua aku pun kemudiannya terus memaut leher aku dan mukanya disembamkan ke leher aku.Sesampai di atas bot,aku cuba menurunkannya tetapi pautannya semakin kuat bagai tidak mahu melepaskan aku kerana ketakutan.


Aku pun terus membawanya ke perut bot dan meletakkannya di atas kerusi.Isteri dan anak-anak aku ketawa geli hati melihat telatah Emak Mertua aku tu.Selepas itu baru dia melepaskan pautannya di leher aku.Ketika itu tanpa disengajakan,apabila aku melepaskan tangannya dari leher aku,Emak Mertua aku menolehkan kepalanya dan bibir kami bersentuhan dan ketika itu,seperti masa terhenti,mata kami bertemu dan aku dapat merasakan kehangatan nafasnya membelai wajah aku.Aku hanya sempat berkata.


“Ooopppsss…maaf,Mak…!!!”aku cuma sempat berkata,dan Emak Mertua aku terus tertunduk malu.


Aku pun terus bangun menegakkan badan dan mencuri pandang pada isteri dan anak-anak aku jika mereka terlihat apa yang berlaku tetapi mereka asyik mentertawakan kami berdua.Setelah setengah jam di tengah lautan,tiada apa-apa yang berlaku.Aku bergerak keluar dari perut bot dan berdiri di belakang untuk menikmati pemandangan di sekeliling yang kelihatan dari jauh,pulau-pulau bertaburan ditengah lautan.Tiba-tiba aku terdengar nama aku diteriak dan aku bergegas masuk ke dalam.Emak Mertua aku sedang tunduk ke bawah dan di tangannya memegang beg plastik.


Aku bertanyakan kepada Isteri aku akan apa yang berlaku.Dia memberitahu bahawa Emak Mertua aku tu mabuk laut dan muntah.Aku mengeluarkan minyak angin Cap Kapak dari poket aku dan mengosok-gosok belakang leher Emak Mertua aku.Dia muntah sehingga keluar muntah hijau tetapi apabila aku menggosokkan minyak di lehernya dia mendongak dan menarik nafas dalam-dalam.Aku duduk di sebelahnya sambil memicit-micit pangkal lehernya.Emak Mertua aku tu kelihatan semakin tenang.Dia melentukkan kepalanya di bahu aku dengan matanya pejam.


“Biar la Mak tidur,Bang…!!!Kalau tidak nanti dia muntah lagi…!!!”kata Isteri aku tu kepada aku.Selesai isteri aku berkata kepada aku,Emak Mertua aku tu terus sendawa mengeluarkan angin dari perutnya.


“Abang peluk Mak tu jangan sampai dia jatuh dari tempat duduknya…!!!”pinta Isteri aku tu.


Tanpa apa-apa perasaan aku memeluk Emak Mertua aku dan memaut pinggangnya.Tubuh kami bergesel-gesel mengikut alunan ombak yang menonggak arus bot.Aku menoleh untuk melihat isteri,anak-anak dan adik-adik ipar aku.Mereka semua terlelap di hayun ombak.Apabila kepala Emak Mertua aku melurut ke dada aku,aku menolaknya semula ke bahu aku.


Tiba-tiba bot menghempas dengan kuat.Emak Mertua aku seakan-akan terperanjat dan tangan kirinya memaut kuat ke leher aku.Kepalanya semakin erat di pangkal leher aku sehingga aku dapat merasakan kehangatan dengusan nafasnya.Dadanya dihimpitkan ke dada aku.Aku tersipu-sipu malu tetapi tidak dapat berbuat apa-apa.Aku menjeling Isteri aku lagi tetapi dia telah terlelap lena di kerusinya.Pergerakan bot melawan ombak membuatkan bot beralun-alun.Yang tidur semakin lena.Nafas Emak Mertua aku semakin perlahan,menandakan dia jugak mungkin terlena.


Sekali lagi bot menghempas.Tangan kiri Emak Mertua aku yang sedang memaut leher aku terlepas perlahan-lahan ke dada aku,mengelungsur ke perut dan terhenti betul-betul di celah peha aku.Aku tertegun dan perlahan-lahan mengalihkan tangannya.Apabila aku mengalihkannya,diletak kembali di celah peha aku tetapi kali ini tangannya mengosok-gosok betul-betul di batang kote aku.Batang kote aku ini pulak pantang tersentuh begitu,cepatlah ia mengeras.


Sambil tangannya menggosok-gosok,mukanya semakin hampir ke leher aku dan hidungnya ditonyoh-tonyoh.Aku tidak tahu sama ada ia disengajakan atau Emak Mertua aku tu sedang bermimpi.Tiba-tiba semboyan kuat berbunyi dan bot semakin perlahan.Semua penumpang terkejut dan melihat sekeliling.Emak Mertua aku jugak terjaga dan cepat-cepat mengalihkan tangannya.Aku buat-buat tak tahu apa-apa tetapi aku sedar,melalui kerlingan mata aku,aku lihat Emak Mertua aku tu asyik memandang aku.Aku kemudiannya berkata dengan agak kuat.


“Dah sampai…!!!”aku kemudiannya berkata dengan agak kuat dan semua anak-anak aku terjaga serta Isteri dan adik-adik ipar aku.Apabila bot sampai di dermaga,kami semua beratur untuk turun.Di atas jeti,ada sambutan oleh pihak pengurusan chalet terhadap ketibaan kami.Anak-anak semua gembira dan melompat naik.Seperti mula-mula naik bot,kini aku harus mendukung Emak Mertua aku tu naik ke jeti.Di atas jeti berlaku kelucuan.Anak-anak,Isteri dan adik-adik ipar aku terhoyong-hayang berjalan sambil ketawa.


“Ayah,jeti ni bergerak-gerak la…!!!Saya takut…!!!”semua yang mendengarnya tertawa terbahak-bahak melihat telatah mereka yang mabuk darat setelah 2 jam di lautan.Aku jugak tak terlepas,apabila aku turut terhoyong-hayang bersama sambil mendukung Emak Mertua aku.Kami disambut dengan meriah sekali dengan senyuman dan kalungan bunga.


Aku masih lagi mendukung Emak Mertua aku sehingga ke darat.Isteri,anak-anak dan ipar-ipar aku terus mengikuti penyambut tetamu ke pejabat pengurusan.Aku menuju ke sebuah kerusi dan cuba menurunkan Emak Mertua aku.Semasa aku meletakkannya di kerusi,tangannya masih memaut leher aku.Kali ini bagai disengajakan,apabila dia melepaskan tangannya,hidung dan mulutnya mengesel mulut aku.Aku buat tak perasan dan melepaskannya duduk.


“Mak tunggu sini dulu,Arshad nak ke kaunter uruskan kunci chalet…!!!”jelas aku kepadanya.Emak Mertua aku tidak menjawab apa-apa,tetapi mata layunya merenung mata aku.


Popular Post

Seks Dengan Kak Non

 Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Di situlah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli b

Ustazah Nurul Syafikah

 Ustazah Nurul Syafikah baru sahaja di tugaskan untuk mengajar di Sekolah Menengah Agama Berasrama Penuh di sebuah pekan terpencil jauh dari ibukota. Beliau baru sahaja tamat pengajian peringkat ijazah dalam bidang pengajian Islam di sebuah universiti di Arab Saudi yang membawa gelaran ustazah kepadanya. Berumur 25 tahun, masih belum berumahtangga, ustazah Nurul mempunyai paras rupa yang sangat cantik disamping mempunyai peribadi yang mulia, membuatkannya digilai setiap jejaka yang mengenalinya, namun hatinya masih belum terbuka untuk menerima sesiapa mungkin kerana dia baru sahaja habis menuntut disamping ingin membalas jasa ibubapanya yang hidup susah dikampung. Di sini, ustazah Nurul tinggal seorang di bilik asrama yang disediakan oleh Sekolah bagi guru-guru dan ini memudahkannya dalam kehidupan sehariannya. Sekolah ini mempunyai 4 orang warden berbangsa Melayu yang menjaga sekolah dan asrama itu. Setelah hampir sebulan tinggal di situ, ustazah Nurul semakin serasi dan merasa gembir

Mak Cik Linda

 Sebagai seorang lelaki, aku nie tidaklah termasuk dalam kategori kacak. Aku tak hansom. Sejak aku lepas berkhatan, muka aku tumbuh jerawat. Banyak. Orang kata jerawat batu. Kasar-kasar pulak tu. Jadi aku picit-picit, kekadang berdarah, ada isi putih. Lekeh lah. Bila dah berumur 23 sekarang ni, bopeng-bopeng lah muka aku. Kulit aku hitam macam kulit bapak aku. Bapak aku keturunan mamak Karala. Mak aku orang Melayu lah. Yang aku tahu, badan aku memang sasa. Tegap. Aku memang kaki sukan. Aku ada Naib Johan Sesi Angkat Berat disekolah ku. Waktu aku berumur 16 tahun, bapak aku tiba-tiba dia kena tukar ke Kedah. Itulah nasib anak orang kerja polis. Sebab terpaksa meneruskan pelajaran sekolah aku di JB ni dan nampak ok, supaya jangan terganggu, Mak aku suruh aku tinggal saja dengan Mak Cik Haslinda. Jadi, dari usia 16 tahun hinggalah sekarang, sejak dari Tingkatan 4 hinggalah dah menuntut di IPT; aku masih duduk di rumah Mak Cik Linda. Kira-kira dah lebih tujuh tahun aku duduk dengan Mak Cik