Skip to main content

Pak Mamat

 Johar sudah dua hari berangkat ke luar negeri untuk suatu urusan tugas dengan majikannya. Tinggallah isterinya Milah dengan bapa mertuanya, Pak Mat. Sebelum pergi, sehari sebelumnya Johar bercuti sehari untuk memenuhi keperluan kejantanannya dan permintaan kebetinaan isterinya Milah. Sehari, dari siang bawa ke malam, hampir sepuluh round Johar dan Milah bergelumang dan dipukul gelombang. Maklumlah, pengantin baru tiga bulan bersama. Baru mengenal nikmat bahagia. Ketiadaan Johar mendatangkan kesedihan kepada Milah kerana rindu dan berahinya kepada suaminya walaupun dua hari lagi suaminya akan kembali.


Pada masa yang sama ketiadaan Johar juga meresahkan Milah kerana memikirkan tabiat bapa mertuanya, Pak Mat. Sudah dua hari Johar di luar negeri, Pak Mat sudah mula menunjukkan belangnya semula. Dari kata-kata kepada perbuatan. Tinggal melaksana untuk mencapai matlamatmya sahaja, hanya masa yang akan menentukan. Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama Milah. Bahkan sebelum ini bapa mertuanya pernah berlaku curang

kepada anak lelakinya sendiri dengan berlaku sumbang dengan menantunya sendiri. Sudah dua kali Milah mengalaminya. Dan kali ini, sewaktu ketiadaan Johar, Pak Mat, bapa mertuanya, pasti akan merasa bebas untuk meminta ulangan ke tiga kalinya.


Sudah tiga tahun Pak Mat menduda semenjak kematian isterinya, kini nafsu jantannya tidak terbendungkan lagi. Pernah Milah dan Johar cadangkan Pak Mat berkahwin lagi tetapi Pak Mat punya agenda lain. Menantu cantik seksi yang dibawa ke rumah oleh anak lelakinya, akan

menjadi penawar rindu dendam dan berahinya pada wanita. Malam kedua ketiadaan Johar, kebetulan hujan turun dengan lebatnya pada pukul lapan. Sampai jam sembilan lebih, hujan masih tidak berhenti. Milah rasa kesejukan. Kedinginan ditambahkan dengan kekosongan badannya tanpa suaminya membuatkan Milah rasa tak karuan dibuatnya.


Berahinya benar-benar memuncak. Tapi apakan daya Johar jauh di mata. Tanpa disangka, apa yang ditakutinya berlaku juga. Jam sepuluh, daun pintu biliknya dikuak dari luar. Bila Milah memandang ke pintu dari kamarnya yang suram cahaya, dia lihat Pak Mat tercegat dengan

hanya berkain pelikat sahaja menayangkan badannya yang gempal itu. Cepat-cepat Milah membetulkan kain batik yang dipakainya yang tersingkap ke lutut. Dan Milah duduk bersandar ke kepala katil membetulkan rambutnya pula.


“Milah, belum tidur lagi nak?” Pak Mat masuk mendekati katil pembaringan menantunya itu tanpa diundang. Pintu kamar dibiarkan terbuka.


“Pak nak apa pak?” Milah resah. Air mukanya tampak benar resah.


“Bapak susah nak lena le Milah.. Bapak rasa sakit badan sebab sejuk.. Boleh kita berbual?” Pak Mat terus mendudukkan pinggulnya di kaki katil sambil memandang ke arah susu anak menantunya yang hanya dibungkus kemeja T yang nipis.


“Milah sudah ngantuk Pak.. ” “Bapak bukan apa.. Nak borak aje.. Nak mintak urutkan belakang bapak sedikit.. Kalau Milah tak keberatan. Kalau Johar ada, tentu bapak sudah mintak dia urutkan.. ” Pak Mat tersenyum gatal.


Milah termangu. Nak dihalau, bapak mertuanya. Nak dilayan, bapak mertua juga. Nak tak nak, Milah bangun juga mencapai minyak baby oil di meja solek. Pak Mat gembira. Melonjak rasa seronok di hatinya sehinggakan terus meniarap di katil setelah sempat melonggarkan simpulan kain pelikatnya tanpa pengetahuan Milah. Perlahan-lahan Milah menuangkan minyak di belakang badan bapak mertuanya lalu mulai mengurut dari sisi.


Pak Mat geram. Terus mengeras dibawah. Rasa tak sabar di hatinya hendak terus menelentang menunjukkan kehidupan yang baru di bawah perutnya. Biar Milah tampak tiang khemah yang terpacak setinggi tujuh inci dalam kain pelikatnya. Tak sampai lima minit, Pak Mat minta diurutkan betis dan pehanya. Kononnya lenguh juga. Pak Mat terus singkap hingga sedikit sahaja lagi hendak mendedahkan pinggulnya. Pak Mat sudah siap-siap tak pakai seluar dalam. Milah tuang minyak urut lagi. Dan urut dari betis naik ke peha. Dan baru lima minit di situ, sesuai dengan melimpahnya air jernih berahi Pak Mat yang sudah membocor

macam paip yang bocor, Pak Mat terus mengiring.


“Anginnya sudah lari ke peha depan le, Milah.. ” kata Pak Mat berpura-pura walhal Milah sudah dapat agak yang selepas ini dia pastikan nampak khemah kanopi setinggi tujuh inci menjulang ke langit. Pak Mat terus menelentang. Tiang khemah sudah berdiri tujuh inci. Dan puncak kainnya sudah basah lenjun. Milah tuang minyak ke peha.


“Atas lagi.. ” kata Pak Mat.


Milah tuang ke atas lagi dan mulai mengurut.


“Atas lagi.. ” kata Pak Mat dan terus menarik lagi sedikit kainnya sehinggakan kalau Milah meletakkan kepalanya di paras peha Pak Mat, pasti tampak tiang khemah tujuh incinya yang sudah keras menjulang.


“Bukan situ, kat ari-ari lak perginya.. ” Pak Mat bawa tangan Milah ke perutnya dan terus ke ari-ari, rapat ke pangkal tiangnya.


“Buang kain sekali le senang ya nak?” Pak Mat tak minta persetujuan langsung dan terus menjungkit membuang kain pelikatnya ke lantai.


Tampaklah Milah ke tiang tujuh incinya dan seluruh isi tubuhnya yang gendut itu. Milah tak kuasa nak tutup mata atau pandang ke lain lagi. Dia sudah pernah nampak. Dia malas nak tengok lagi. Tapi kali ini, dia sudah lali dan sudah pun nampak lagi. Milah urutkan tangan ke

ari-ari membawa ke tiang Pak Mat.


“Milah marah ke?” Tanya Pak Mat.


“Tak, pak.. ” Milah terus mengurut ari-ari bapak mertuanya. Bulu kemaluannya sudah habis dicukur.


“Kat situ pun lenguh juga la Milah.. “


“Kat mana?”


“Sini.. ” Pak Mat letak tangan Milah ke pangkal tiangnya yang gemuk itu. Milah genggam perlahan.


“Tak mahu la pak.. ” Milah tidak menggenggam kuat dan tidak pula melepaskan tangannya kerana fikirnya kalau dilepaskan pun, bapak mertuanya pasti memaksa.


“Tolonglah bapak Milah.. ” Pak Mat urut pinggan anak menantunya itu. Milah tak kuasa menepis.


“Bapak nak apa sebenarnya.. ” Milah tenung mata bapa mertuanya yang tersengih macam kerang busuk.


“Bapak sunyi le Milah.. Lagi pun malam ni sejuk.. ” Pak Mat makin berani menyelinapkan jarinya ke dalam kemeja t menantunya dan meraba lembut pinggang menantunya yang ramping itu. Hangat terasa kulit Milah. Itu menambahkan gelora nafsu berahinya.


“Janganlah pak.. ” Milah melarang bila Pak Mat mulai merayapkan jarinya


Hampir rapat ke kakibukit mudanya yang membengkak.


“Apa Milah nak malukan? Bapak pun tak pakai, apa salahnya Milah pun tak pakai.. Bukak la.. ” Pak Mat memujuk.


“Bapak nak urut ke nak apa ni.. ” Milah macam marah sedikit.


“Bukalah Milah.. Kesian le bapak telanjang seorang.. Malu bapak.. Milah pun bukakla sekali.. Bukak semua ya nak?” Pak Mat terus menyemburkan ayat beracunnya.


“Jangan la pak.. Biar Milah pakai tangan saja ya pak?” Milah mulai berterus terang. Dan Milah mulai menggenggamkan jarinya erat pada batang pelir mertuanya itu.


Perlahan-lahan dia mengurutnya dari pangkal dilurutkan ke hujung kepalanya. Pak Mat tersenyum. Tapi tangannya masih belum dilepaskan dari pinggang menantunya. Sambil dia menikmati perbuatan tangan Milah, sambil dia cuba membangkitkan rangsangan pada Milah.


“Pak, jangan pak.. ” rayu Milah lagi bila Pak Mat mulai sampai semula ke bukit mudanya yang sedang subur.


Tapi permintaan itu tak dipenuhinya. Telunjuk dan jari hantunya mulai melangkah perlahan mendaki dari kaki bukit. Milah menahan rasa geram. Dan kerana geram, dia genggam batang Pak Mat dengan kuat dengan cara yang menyakitkan.


“Kuat lagi nak.. Kuat lagi.. Begitu.. Em, sedap.. ” sebaliknya itu yang diperkatakan oleh Pak Mat kepada Milah sedangkan jarinya sudah sampai ke puncaknya dan sedang mengulit manja penuh mesra puting buah dada anak menantunya itu.


“Tak best la.. Lenguh tangan bapak macam ni.. Bukak terus ya s ayang?” Tiba-tiba Pak Mat gunakan dua tangannya mengangkat baju kemeja t nipis itu sehingga mendedahkan kedua-dua buah dada yang subur milik Milah.


“Pak!” Milah berkeras tapi tangan Pak Mat lagi cekap. Genggaman tangannya terlepas dari batang Pak Mat bila baju itu mulai dicabut keluar dari kepalanya.


“Pak.. Jangan le buat Milah macam ni.. Milah kan menantu bapak?”

Milah merayu dengan nada yang lemah lembut tapi rayuan itu dipandang sinis oleh Pak Mat.


Sebaliknya dia terus menarik tangan Milah supaya terus mengulangi lancapannya manakala Pak Mat sudah merangkul rusuk anak menantunya itu sambil merapatkan mukanya yang disembamkan ke buah dada anak menantunya yang bukan sahaja subur, bengkak, tegang, pejal, menggiurkan tapi berkulit putih bersih dan gebu sehinggakan kalau di buah dadanya Milah sahaja sudah menerbitkan rasa berahi yang amat-amat.


“Pak.. Milah tak suka.. ” Milah berkeras sambil melepaskan pegangannya ke batang pelir Pak Mat.


Perbuatan itu membuatkan nafsu Pak Mat kian menyirap. Dengan sekali tolakan, Milah terdampar terlentang dan dengan sepantas kilas Pak Mat merangkak naik ke atas tubuh anak menantunya yang hanya tinggal kain batik sahaja, itupun sudah tersingkap hingga ke peha gebunya yang mengghairah dan mengundang. Peha Milah rapat. Batang Pak Mat mencari

laluan sambil dia terus menikmati hidangan lauk nasi lemak kelas hotel lima bintang di atas dada anak menantunya itu.


“Belum pernah bapak tengok buah kepunyaan kau ni sebelum ni, Milah. Walaupun terletak berbaring begini.. Masih tegak melonjak.. Emm.. Emm” buas sekali geloranya menikmati buah dada Milah yang secara biologinya sudah terrangsang hinggakan puncaknya mulai menegang dan keras.


“Bapak.. Jangan pak.. ” Milah masih lagi merayu sewaktu merasakan pehanya mulai dikuak dengan ganas oleh kaki Pak Mat. Sedikit demi sedikit dia kian terkangkang luas memberikan kemudahan untuk Pak Mat mencelapak di tengah. Dan kemudian kakinya mulai terangkat ke atas bila Pak Mat meletakkan peha Milah ke atas pehanya.


“Bestnya Milah.. ” kata Pak Mat melepaskan ikatan kain batik Milah yang dilepaskan melalui kepala. Batang pelir sudah terpacu keras kepalanya di pintu masuk. Tinggal nak masuk aje.


“Pak.. Jangan pak.. Milah tak sanggup nak buat lagi.. ” rayu Milah tetkala merasakan jari jemari nakal Pak Mat mulai mencemar kelopak bunga farajnya.


Sentuhan jari itu dibiji kelentitnya membuatkan Milah tak dapat menahan kegelian bila ianya menggentel biji kelentitnya yang memang sedia tersembul dan tak pernah dikhitankan sejak kecil dahulu.


“Kenapa Milah? Milah tak suka dengan bapak? Bukankah kita pernah buat dulu?” Pak Mat beralih kepada mengusap lembut alur faraj Milah yang secara kimianya merangsang rembesan zat lendir pelincir yang memberikan laluan mudah untuk apa sahaja objek kasar untuk membenam dalam liang itu.


“Milah takut pak.. Lagipun, Milah ni anak menantu bapak.. Milah kan isteri Johar anak bapak?” Milah rasa hendak menangis tetapi kenikmatan yang mulai dirasakan dari mainan jari Pak Mat di bawahnya membuatkan dia berada dalam kedudukan yang serba salah, takut dan keliru.


“Milah tak suka barang bapak? Bapak punyakan lebih panjang dari Johar? Dulu Milah kan pernah kata Milah tak pernah rasa yang sebesar dan sepanjang ini..?” Pak Mat menjilat-jilat puting buah dada Milah sesambil memujuk, dan sesambil menggesel biji kelentit Milah lagi.


Popular Post

Seks Dengan Kak Non

 Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Di situlah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli b

Ustazah Nurul Syafikah

 Ustazah Nurul Syafikah baru sahaja di tugaskan untuk mengajar di Sekolah Menengah Agama Berasrama Penuh di sebuah pekan terpencil jauh dari ibukota. Beliau baru sahaja tamat pengajian peringkat ijazah dalam bidang pengajian Islam di sebuah universiti di Arab Saudi yang membawa gelaran ustazah kepadanya. Berumur 25 tahun, masih belum berumahtangga, ustazah Nurul mempunyai paras rupa yang sangat cantik disamping mempunyai peribadi yang mulia, membuatkannya digilai setiap jejaka yang mengenalinya, namun hatinya masih belum terbuka untuk menerima sesiapa mungkin kerana dia baru sahaja habis menuntut disamping ingin membalas jasa ibubapanya yang hidup susah dikampung. Di sini, ustazah Nurul tinggal seorang di bilik asrama yang disediakan oleh Sekolah bagi guru-guru dan ini memudahkannya dalam kehidupan sehariannya. Sekolah ini mempunyai 4 orang warden berbangsa Melayu yang menjaga sekolah dan asrama itu. Setelah hampir sebulan tinggal di situ, ustazah Nurul semakin serasi dan merasa gembir

Nasib Imah : Keluarga 69

"Apa khabar Mama Som" "Ha AhChong, kau baru sampai?" "Biasalah Mama..banyak buah hari ini?" "Tu dia orang sedang kutip" "Ni siapa mama?" "Ni menantu aku, Imah isteri Jimie" Ah Chong melihat Imah dari hujung rambut sampai hujung kaki terutama celah kangkangnya yang jelas basah. "Apa khabar..saya Ah Chong" "Baik" berjabat tangan. Jari Ah Chong menggatal mengagaru ketika besalam. Mama Som berlalu mendapatkan Pak Dir. Imah duduk di pinggir dangau. Ah Chong bersandar di dinding. "Cik Imah banyak seksi ooo" "Kamu ni Ah Chong, jangan nak mengarutlah" "Betul saya punya balak manyak keras dengan tengok Cik Imah punya body" Tangan Imah cepat meraba balak Ah Chong, keras melintang. "Emmm" komen Imah. "Saya mahu pakai Cik Imah boleh ka?" "Nanti laki aku marah lah Ah Chong" "Satu kali saja cukuplah Cik Imah ..saya bayar punya" "Berapa?" &quo