Skip to main content

Tukar Pasangan

 Sudah menjadi kebiasaan Mail membayangkan hubungan seks bersama isteri orang lain. Tetapi niatnya itu belum kesampaian kerana belum mendapat restu dari isterinya.


“Apa kata jika kita buat seperti orang barat?” Mail mengusulkan pada isterinya setelah mereka melayan seks bersama.


“Buat apa?” tanya isterinya.

“Tukar pasangan.”


Ina agak terkejut dengan idea suaminya itu. Lama juga Ina melamun memikirkan cadangan itu.


“Kalau Ina tak nak, tak apa lah…”


Masih terbayang oleh Mail bila senjatanya tidak sehebat dahulu. Kalau dulu, isterinya pasti meminta ampun untuk tidak dihayun dengan kuat. Tetapi kini, senjatanya sudah tidak berminat untuk tegang seperti batu.


“Mungkin sudah jemu dengan cipap isteriku,” Mail membuat kesimpulan mengapa senjatanya tidak setegang mana. Cuma dia tidak menyuarakan kepada isterinya.


Malam itu, seperti biasa, selepas mereka bertempur nafsu, Mail tanya keputusan Ina tentang cadangannya itu,


“Abang tak kisah kah kalau Ina dihayun oleh orang lain?”

“Abang rasa, jika sama-sama dapat untung, apa nak dikisahkan.”


Ina melamun lagi, Hatinya memang mahu merasa balak lain. Tambahan pula suaminya sudah mengizinkan.


“Kalau orang dah beri peluang, buat apa nak disiakan,” hati Ina membuat keputusan.

“Ok lah bang, tapi dengan siapa?”

“Ina nak orang macam mana? India, Cina atau Melayu?”

“Ina tak tau lah bang… Ina ikut abang saja la. Asalkan lelaki itu dapat hayun Ina sampai Ina puas.”


Mail mula senyum. Terbayang sudah cita-citanya akan tercapai. Dengan hayalan itu telah membangkitkan nafsu Mail sekali lagi. Balaknya tegang buat kali kedua. Bukan kerana ghariah melihat tubuh isterinya yang bogel, tetapi hasil suntikan semangat untuk bertukar pasangan.Mail menghayun isterinya lagi untuk kali kedua pada malam itu.


Sepanjang hari Mail cuba mencari isteri orang yang bakal menjadi santapan nafsunya. Pencarian Mail selama tiga hari itu akhirnya menemui pasangan Cina yang sudah berkahwin dua tahun tetapi belum mendapat anak (tak payahlah aku ceritakan bagaimana Mail dapat pasangan Cina ni)


Sebelum itu, nak cerita sikit pasal Mail dan Ina. Mereka adalah pasangan yang sepadan. Sama tampan dan cantik. Badan Mail yang agak maco dan tubuh Ina yang memang solid (belum ada anak) boleh membuat orang membayangkan Ina menjadi pasangan di ranjang.


Jack dan Gina menentukan agar mereka membuat pertempuran seks itu di rumah mereka kerana memandangkan kedudukan rumah mereka agak jauh dari jiran di samping JAKIM tak kan nak serbu rumah orang Cina.


Pada hari yang ditetapkan, jam baru 2.00 petang, Mail dan Ina datang ke rumah Jack dan Gina. Ina memakai skirt labuh dan baju T yang ketat. Mereka berempat minum sambil sesi suai kenal.


Jack amat tertarik melihat buah dada Ina yang agak besar. Tanpa membuang masa, Jack terus pindah duduk sebelah Ina. Tanpa memperdulikan Mail, Jack mula meramas buah dada Ina dari luar. Ina agak malu diperlakukan begitu tetapi tidak membantah, kerana itu yang diharapkannya selama ini. Tambahan pula tangan asing selain dari suaminya.


Mail yang memerhatikan Jack terus menghampiri Gina yang sudah bersedia menunggunya di sofa sebelah. Perlahan Mail mengucup bibir Gina yang tipis, sambil mendapat respon dari Gina. Suasana semakin hangat dengan aksi dua pasangan di ruang tamu. Masing masing sudah melepaskan pakaian.


Jack mula menjilat cipap Ina yang sudah khayal dilambung nafsu. Di sofa lain, Mail mengomol Gina yang hanya menyerahkan badannya. Pertarungan mula bermula apabila Mail sudah membenamkan balaknya kecipap Gina yang tidak berkhatan itu. Nafsu Mail pada masa itu memang memuncak.


Jack pulak masih mempermainkan nafsu Ina yang sudah beberapa kali merintih untuk didayung. Jack amat pandai dalam menakluk wanita. Setelah Jack mendengar suara Gina klimaks buat pertama kali, barulah Jack menghalakan balaknya yang tegang ke cipap Melayu. Terasa agak sempit cipap Ina dirasa oleh Jack. Maklumlah, dibandingkan balak Jack dengan Mail, balak Jack lebih perkasa dari balak Mail.


Belum pun sempat Ina klimaks di balak Jack, Mail sudah sampai ke penghujung pertarungannya. Tersadai dia di belakang Gina yang masih menonggek. Seperti yang dipersetujui awal, pasangan boleh memancut di dalam cipap pasangan masing-masing.


Pasangan Jack masih lagi dalam dayungan yang seimbang biarpun Ina sudah klimaks 3 kali. Namun Jack masih lagi dapat mengawal balaknya. Mail dan Gina hanya memerhati aksi mereka. Dari posisi Ina di bawah hinggalah Ina diangkat di pangkuan Jack. Ini mengundang berahi Gina yang mula mengurut balak Mail.


Hampir seminit diurut dan dikulum akhirnya balak Mail mula bangun. Dengan tidak membuang masa, Mail mula menyerang buah dada Gina yang agak kecil dibanding dengan Ina. Pertarungan mereka agak sengit hingga Gina merintih kesedapan dihayun dari belakang.


Manakala itu, Jack telah sampai ke puncak nafsu bila dia memancutkan airnya di dalam cipap Ina yang sama-sama klimaks. Hampir 30 minit Ina didayung Jack. Satu pengalaman yang pernah dialaminya bersama Mail yang hanya mampu bertahan 1 ke 2 minit. Selang beberapa minit, Mail dan Gina klimaks sama-sama.


Aksi itu direhatkan untuk masing-masing membersihkan diri. Ina berjalan beriringan dengan Gina ke bilik air.


“Macam mana dengan suami I?” tanya Gina pada Ina yang bercahaya mata mengingat balak Jack.

“Saya tak pernah sebegitu lama. He’s good fucker, I rasa you pun tak tahan bila fucking dengan dia.”

“Tentulah, tapi suami you tu pandai dalam sorong tarik. I like part dia sorong tarik tu. Begitu rasanya balak berkhatan. Beruntung you.”

“Ala… kita sama-sama beruntung.”


Popular Post

Seks Dengan Kak Non

 Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Di situlah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli b

Ustazah Nurul Syafikah

 Ustazah Nurul Syafikah baru sahaja di tugaskan untuk mengajar di Sekolah Menengah Agama Berasrama Penuh di sebuah pekan terpencil jauh dari ibukota. Beliau baru sahaja tamat pengajian peringkat ijazah dalam bidang pengajian Islam di sebuah universiti di Arab Saudi yang membawa gelaran ustazah kepadanya. Berumur 25 tahun, masih belum berumahtangga, ustazah Nurul mempunyai paras rupa yang sangat cantik disamping mempunyai peribadi yang mulia, membuatkannya digilai setiap jejaka yang mengenalinya, namun hatinya masih belum terbuka untuk menerima sesiapa mungkin kerana dia baru sahaja habis menuntut disamping ingin membalas jasa ibubapanya yang hidup susah dikampung. Di sini, ustazah Nurul tinggal seorang di bilik asrama yang disediakan oleh Sekolah bagi guru-guru dan ini memudahkannya dalam kehidupan sehariannya. Sekolah ini mempunyai 4 orang warden berbangsa Melayu yang menjaga sekolah dan asrama itu. Setelah hampir sebulan tinggal di situ, ustazah Nurul semakin serasi dan merasa gembir

Mak Cik Linda

 Sebagai seorang lelaki, aku nie tidaklah termasuk dalam kategori kacak. Aku tak hansom. Sejak aku lepas berkhatan, muka aku tumbuh jerawat. Banyak. Orang kata jerawat batu. Kasar-kasar pulak tu. Jadi aku picit-picit, kekadang berdarah, ada isi putih. Lekeh lah. Bila dah berumur 23 sekarang ni, bopeng-bopeng lah muka aku. Kulit aku hitam macam kulit bapak aku. Bapak aku keturunan mamak Karala. Mak aku orang Melayu lah. Yang aku tahu, badan aku memang sasa. Tegap. Aku memang kaki sukan. Aku ada Naib Johan Sesi Angkat Berat disekolah ku. Waktu aku berumur 16 tahun, bapak aku tiba-tiba dia kena tukar ke Kedah. Itulah nasib anak orang kerja polis. Sebab terpaksa meneruskan pelajaran sekolah aku di JB ni dan nampak ok, supaya jangan terganggu, Mak aku suruh aku tinggal saja dengan Mak Cik Haslinda. Jadi, dari usia 16 tahun hinggalah sekarang, sejak dari Tingkatan 4 hinggalah dah menuntut di IPT; aku masih duduk di rumah Mak Cik Linda. Kira-kira dah lebih tujuh tahun aku duduk dengan Mak Cik